Perbedaan dan Cara Memilih Pupuk Organik dan Kimia

Agri Edu
Bagikan

Pupuk merupakan salah satu bahan atau material yang paling penting pada sektor pertanian. Menurut Surat Keputusan Menteri Pertanian nomor 505 tahun 2006, pupuk adalah suatu bahan kimia atau organisme yang memiliki peran dalam menyediakan unsur hara bagi tanaman, baik secara langsung ataupun tidak langsung. 

Awalnya, pupuk berasal dari sisa pelapukan tanaman, arang kayu, dan kotoran hewan. Namun seiring berjalannya waktu, Justus Von Liebig, menemukan pupuk kimia pertama kali pada tahun 1840. Ia menyebutkan bahwa tanaman akan mendapatkan zat karbon dari udara dan beberapa unsur mineral (kalium, kalsium, sulfur, dan fosfor) dari dalam tanah. 

Pupuk Organik

Pupuk organik adalah jenis pupuk yang terbuat dari bahan organik atau alami. Jenis pupuk ini juga dibedakan menjadi dua berdasarkan bentuknya, yakni pupuk organik padat dan pupuk organik cair. Bahan-bahan untuk membuat pupuk organik padat meliputi sisa kotoran hewan, serbuk gergaji, sekam padi, dan bekatul. 

Sementara itu, pupuk organik cair menggunakan ekstrak tumbuh-tumbuhan dan cairan fermentasi limbah cair peternakan. Lebih lanjut, pupuk organik memiliki kandungan hara yang lengkap dan bermanfaat bagi tanaman. Namun sayangnya, kadar dari setiap kandungan hara tersebut rendah.  

Pupuk Kimia

Pupuk kimia merupakan jenis pupuk yang dibuat secara kimia atau dikenal sebagai pupuk buatan. Pupuk kimia dibedakan menjadi dua berdasarkan kandungan unsur haranya, yakni pupuk kimia tunggal dan pupuk kimia majemuk. Pupuk kimia tunggal hanya memiliki satu macam hara, sedangkan pupuk kimia majemuk memiliki kandungan hara yang lengkap. 

Sebagai contoh, pupuk kimia yang biasa digunakan untuk hara N adalah Urea dan ZA, untuk hara P adalah TSP, DSP, dan ZA, sementara untuk hara K adalah KCL/MOP. Sementara itu, pupuk majemuk secara umum dibuat dengan mencampur pupuk-pupuk tunggal dengan komposisi hara yang beragam. 

Hal Penting Sebelum Memilih Pupuk Organik atau Pupuk Kimia

Sebelum memutuskan jenis pupuk yang akan digunakan, kamu perlu menyimak beberapa informasi berikut.

1. Kandungan Unsur Hara

Pada poin ini, pupuk organik jelas memiliki kandungan nutrisi mikro dan makro yang lengka meskipun takarannya sedikit dan komposisinya tidak dapat dipastikan. Oleh karena itu, setiap pupuk organik akan memiliki kandungan nutrisi dengan komposisi berbeda.

Sementara itu, pupuk kimia hanya memiliki beberapa kandungan nutrisi tertentu. Namun, jumlah takarannya bisa lebih banyak dan memiliki komposisi yang pasti. Misalnya, pupuk urea memiliki kandungan nitrogen dalam jumlah yang cukup, tapi tidak memiliki zat nutrisi lainnya.

2. Penyerapan Nutrisi atau Zat Hara

Selain kandungan unsur hara, hal penting lain yang perlu kamu perhatikan adalah penyerapan nutrisinya. Pada pupuk organik, kandungan nutrisi dirasa lebih sulit dicerna oleh tanaman karena bentuknya masih tersimpan dalam ikatan yang kompleks. Meski begitu, seiring berjalannya waktu, tanaman tetap bisa dengan mudah menyerap nutrisi tersebut.

Sedangkan pada pupuk kimia, kandungan nutrisinya bisa diserap secara langsung oleh tanaman. Sayangnya, zat hara tersebut akan sangat mudah hilang dari tanah karena adanya erosi tanah.

3. Efek Reaksi pada Tanah dan Tanaman

Faktor lain yang penting diketahui adalah efek reaksi pada tanah dan tanaman. Pada pupuk organik, efek reaksi akan berjalan lebih lambat pada tanaman, sehingga cocok digunakan dalam jangka panjang. Sifat tahan lama inilah yang membuat pupuk dapat membantu menggemburkan tanah, serta meningkatkan kemampuan tanah dalam menyimpan air dan menjaga kesuburan tanah.

Di sisi lain, pupuk kimia akan memberikan efek reaksi yang lebih cepat pada tanaman. Akan tetapi, penggunaan jangka panjang justru dapat mengurangi kesuburan dan tidak baik bagi struktur tanah.

4. Efektivitas Penggunaan

Dari sisi efektivitas penggunaan, pupuk organik akan memicu perkembangan organisme tanah yang mampu memberikan nutrisi pada tanah. Hal ini karena organisme tanah secara berkelanjutan akan menguraikan sejumlah nutrisi yang penting untuk tanaman. 

Sebaliknya, penggunaan pupuk kimia justru dapat membunuh organisme tanah sehingga dalam upaya menyediakan nutrisi bagi tanaman yang cukup, kuantitas atau jumlah takaran pupuk harus ditambahkan dalam jumlah besar agar hasilnya tetap baik serta perlu dibatasi agar tidak berlebihan.

Itu tadi perbedaan antara pupuk organik dan pupuk kimia serta hal penting yang perlu diketahui sebelum memutuskan untuk memilih salah satunya. Bila kamu sedang mencari produk pupuk yang berkualitas dan asli, Gokomodo siap membantumu mendapatkannya. Kunjungi website kami untuk informasi selengkapnya!

Bagikan Artikel ini
Share